Service95 Logo
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Issue #007 Pentingnya Black Joy
Black model smiling wearing orange tulle dress Nadine Ijewere

Pentingnya Black Joy

Apa itu ‘Black Joy’? Pertanyaan ini sulit dijawab karena saat ini, hal tersebut merupakan sebuah konsep filosofis, sebuah kerangka kerja, yang definisinya masih berkembang, yang kondisi dan warisannya masih dibangun. Dalam bukuku, Black Joy – sebuah antologi yang menelusuri bagaimana rasanya menjadi warga Kulit Hitam Inggris – aku menulis bahwa, bagiku, Black Joy “adalah tawa menular ibu dan bibiku. Itu adalah ayahku yang mengatakan kepadaku untuk bangga dengan warisan budayaku. Itu adalah perasaan bersemangat saat pergi ke Pesta Dansa Candy pertamaku. Itu adalah saat turun dari pesawat di Jamaika. Itu adalah gelora di dada saat mendengar seruan yang sesuai dengan perasaanku saat demonstrasi. Itu adalah regangan dan tarikan lembut rambut Afrikaku yang merelakan keritingnya diubah menjadi box braid. Itu adalah sebuah pandangan pengakuan. Itu adalah perasaan bersama, dan itu bersifat individual, dan itu adalah tentang semua hal semacam ini dan masih banyak lagi.” Namun, seiring dengan pertumbuhanku bersama konsep ini, aku lebih menafsirkan Black Joy hampir secara eksklusif dalam kaitannya dengan pengalaman kolektif kaum diaspora. Hal-hal yang secara harfiah menyatukan kami – pesta, musik, menari, makanan – dan hal-hal yang secara kiasan mengikat kami, hal-hal yang kami pahami tentang satu sama lain karena kami memiliki pengalaman serupa yang hanya dialami oleh orang-orang dari ras kami. Audre Lorde menulis bahwa: “Berbagi kegembiraan, baik secara fisik, emosional, batin, atau intelektual, akan membangun jembatan antara orang-orang yang membagikannya, yang dapat menjadi dasar untuk memahami banyak hal yang tidak dibagikan di antara mereka.” Itu artinya Black Joy melintasi jarak dan menciptakan ikatan yang kuat. Black Joy mendorong empati sekaligus bertindak sebagai perlawanan terhadap dunia yang sering kali menyulitkan orang Kulit Hitam untuk eksis tanpa harus terluka oleh sistem yang bekerja menentang kami. Black Joy membantu kami bertahan dan berkembang. Hal tersebut menawarkan cara baru untuk membingkai ulang identitas kami terkait dengan berbagai aspek yang membuat kami bahagia. Sering kali, cara yang diharapkan dari kami untuk memahami sifat Hitam kami berhubungan dengan trauma. Black Joy adalah perlawanan terhadap hal itu. Charlie Brinkhurst-Cuff adalah jurnalis New York Times kelahiran Jamaika yang berbasis di London dan editor Black Joy, yang diterbitkan oleh Penguin
← Back

Thank you for subscribing. Please check your email for confirmation!
Invitation sent successfully!

Please check your email for a reset password link!

Subscribe